Tiktok Challenge Tiktok Soap Dispenser and COVID tests

Tiktok Challenge Tiktok Soap Dispenser and COVID tests

Seobaru.com – Awal tahun ajaran sekarang ini sudah cukup dihebohkan dengan perebutan sebuah masker di tengah wabah COVID. Dan sekarang ini terdapat lagi sebuah trend gila yang dipicu oleh sebuah Challenge TikTok yaitu mengenai kasus pencurian perlengkapan sekolah mulai dari dispenser sabun dan toilet hingga komputer dan proyektor film, serta peralatan sekolah lainnya.

Sekarang ini Toilet adalah target utama bagi murid-murid dari kegilaan “jilat licik” ini karena sebuah cermin, wastafel, urinoir, ubin langit-langit dan pintu toilet dapat di curi oleh sebagian anak sekolah.

Hasil curian yang di dapatkan akan ditampilkan dalam sebuah video dan di sebarkan di jejaraing media sosial, Administrator sekolahpun mulai mencela tren tersebut dan menyebutnya vandalisme dan sebuah pencurian besar besaran.

The Coachella Valley (Calif.) Unified School District, sebelah timur Los Angeles, telah mengeluarkan sebuah “pengumuman mendesak” di Facebook untuk mencegah sebuah “Tantangan TikTok menjadi viral yang akan memengaruhi kampus sekolah di seluruh negeri.”

Sekolah Umum Fairfax County, di Virginia utara dekat Washington, D.C., mengirimkan pemberitahuan minggu ini kepada semua orang tua untuk meminta mereka semua mencegah anak-anaknya terlibat dalam tren tersebut.

“Kami telah melihat beberapa dari ini, baru-baru ini dan meminta dukungan Anda dalam membantu memastikan siswa kami tidak terlibat dalam perilaku yang tidak dapat diterima ini,” kata kepala Sekolah Tinggi Falls Church (Va.) Ben Nowak dalam sebuah catatan kepada orang tua.

Di luar potensi pencurian proyektor film, di antara video yang beredar dimedia sosial lebih gila lainnya adalah terdapat satu yang postingan seminggu yang lalu dengan 4,6 juta viewers sejauh ini, di mana seorang pengguna TikTok menyatakan dalam sebuah Captions “Saya memenangkan tren ini,” dan membuka ritsleting ransel dan mengeluarkan cache COVID -19 tes antigen cepat yang dilakukan sendiri yang diduga telah mereka curi.

Mereka melemparkan Antigen tes pada tumpukan antigen yang lainnya dan kemudian membuka laci untuk menampilkan lebih banyak tes.

Tren “jilatan licik” dimulai awal bulan ini, menurut situs Know Your Meme, ketika seorang pengguna TikTok memposting video dirinya mencuri masker sekali pakai dengan tulisan “sebulan ke sekolah benar-benar jilat licik. Seharusnya membawa masker dari rumah.” Sejak itu, TikToker di sekolah menengah dan perguruan tinggi mulai memposting video serupa tentang pencurian mereka. Dan hal itu menjadikannya sebuah trand.

Pada hari Senin, tagar #deviouslick telah mendapatkan lebih dari 175 juta tampilan, menurut Mashable. Tagar itu tidak lagi ditemukan dalam pencarian di TikTok, yang mengatakan kepada USA TODAY dalam sebuah pernyataan bahwa itu “menghapus konten ini dan mengarahkan tagar dan hasil pencarian ke Pedoman Komunitas kami untuk mencegah perilaku seperti itu.”

“Kami berharap komunitas kami tetap aman dan berkreasi secara bertanggung jawab, dan kami tidak mengizinkan konten yang mempromosikan atau memungkinkan kegiatan kriminal,” kata pernyataan TikTok. Namun, beberapa pencarian populer lainnya tetap ada di situs tersebut pada hari Rabu termasuk “tren licik”, “deviouslics”, dan “penjilat terbesar tahun ajaran”.

Banyak video yang masih mendapatkan jutaan tampilan, dengan beberapa posting yang lebih aneh termasuk salah satu siswa yang mengaku telah membanjiri layanan internet sekolah dan yang lain mengancam akan membajak kereta golf sekolah. “Sekolah saya melarang ponsel karena tren ini,” komentar salah satu pengguna.

Satu video membuat video lelucon tentang tren tersebut, menyarankan jika “Anda seorang petugas kebersihan sekolah menengah dan mendengar lagu ini (lagu Lil B) di lorong” Anda tahu bahwa jilatan sedang berlangsung. Sudah lebih dari 4,8 juta tampilan sejauh ini. Di Virginia utara, para pendidik berusaha menghentikan praktik tersebut, sementara sekolah memerangi penyebaran COVID-19.

“Kami sangat prihatin karena siswa merusak dispenser handuk kertas dan mencuri dispenser sabun dari kamar mandi kami yang menghadirkan tantangan untuk menjaga lingkungan sekolah yang sehat dan aman,” kata Amy Goodloe, kepala sekolah di Rocky Run Middle School di Chantilly, Va., di pesan yang dikirimkan kepada orang tua.

McLean (Va.) Kepala Sekolah Menengah Ellen Reilly mengatakan kepada The Highlander, surat kabar sekolah, minggu ini, “Semua ini adalah vandalisme. Dan itu (selama) COVID-19, ketika orang seharusnya mencuci tangan. Itu tidak benar-benar cerah.”

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.