Kepemimpinan & Manajemen dalam Volatile Covid-19

Seobaru.com-Hello good people, bertemu agi bersama kami yang akan memberikan info menarik yang sayang untuk dilewatkan mengenai hal yang berbau bisni dengan judul Kepemimpinan & Manajemen dalam Volatile Covid-19.

Sebelumnya, apa kabar kalian hari ini? Semoga kalian semua berada dalam linfdungan Tuhan yang maha kuasa, serta selalu berada dalam kesehatan serta diberikan umur yang panjang.

Sehingga kalian dapat mampir kembali di sini. Tak lupa, kami juga doakan agar kalian selalu diberikan rizki yang melimpah serta kesuksesan dalam bidang pekerjaan yang sedang kalian geluti.

Jangan lupa ya, jika kalian suka dengan artikel ini. Jangan lupa untuk mampir kembali di sini. Agar kalian mendapatkan sedikit ilmu yang akan selalu admin bagikan dalam berbagai pertemuan.

Pekerja di dunia yang mudah menguap. Manajemen juga membingungkan. Coronavirus telah menghancurkan perekonomian di seluruh dunia – Amerika Serikat tidak terkecuali.

Tak terasa warga dunia kurun waktu dua tahun ini masih dilanda pandemi Covid-19 yang masih meresahkan warga dunia tentunya.

Akibat dari adanya pandemi ini, aktivitas sangatlah terganggu dan terhambat. Tentunya kalian merasakannyakan ? Banyak sekali segala aktivitas yang terganggu diberbagai bidang.

Kepemimpinan & Manajemen dalam Volatile Covid-19

Sejak lebih dari 22 juta pekerja AS mengajukan pengangguran, pejabat pemerintah dan eksekutif bisnis mencoba untuk menyeimbangkan kesehatan publik terhadap kelangsungan hidup ekonomi. PHK tentu akan terjadi karena wabah yang membuat orang tinggal di rumah.

Namun, rasa sakit ekonomi dapat dirasakan di seluruh negeri. Makanan tumbuh. Kemerosotan ekonomi terus berlanjut. Bahkan, US belum melihat kerugian pekerjaan selama Depresi Besar.

Dunia saling terhubung, berkat globalisasi. Kelas menengah kita menahan nafas mereka sebagai ancaman lebih pemotongan bekerja menjadi kenyataan, sehingga lebih lanjut mengikis kualitas hidup mereka. Dengan coronavirus di depan kami, Ujian artikel ini memimpin dunia volatile.

Coronavirus telah dikenal, mengakibatkan perubahan besar di seluruh dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, coronavirus telah terinfeksi lebih dari 2.000.000 orang setidaknya 177 negara.

Sampai sekarang, jutaan orang Amerika didiagnosis dengan Ovid-19, menghasilkan lebih dari 300.000 kematian. Meskipun New York menjadi pusat diskusi, setiap negara bagian terkena dampak. Konsekuensi disengaja terus terjadi.

Sementara pemerintah federal memegang paket stimulus $2 triliun, Presiden Trump dan gubernur negara berdebat tentang siapa yang memegang kendali.

Pemerintah Mendikte Bisnis Swasta harus Beroprasi

Big Brother telah tiba. Pemerintah mendikte bagaimana bisnis swasta harus beroperasi sementara membatasi bagaimana warga berkumpul di nama Keselamatan Publik. Hasil dari pelanggaran pribadi telah memicu protes anti-pemerintah.

Tidak perlu ada jenis kepemimpinan yang berbeda di dunia yang volatile. Pandemik hari ini, lingkungan hypercompetitive membutuhkan organisasi kinerja tinggi untuk mempertahankan keberhasilan pasar. Namun, banyak organisasi yang beroperasi keluar dari struktur mitra bisnis dari Revolusi Industri.

Dalam pengaturan ini, manajer mengawasi pekerja untuk mengontrol kinerja mereka karena fakta bahwa manajer percaya pekerja rendah dan tidak memiliki gairah untuk pekerjaan. Kebanyakan pekerja bersedia untuk bekerja jika mereka ditempatkan dalam posisi untuk berhasil, dan ada penghargaan bersama-sama. Sayangnya, aku telah mendengar banyak keluhan tentang bos dan organisasi yang tidak penting.

Ada terlalu banyak manajer dan organisasi yang tidak menghargai pentingnya karyawan mereka. Manajer yang sama besar dalam mendistribusikan tugas, tetapi tidak berhasil dalam memotivasi pekerja mereka sendiri.

Survei RAND Corporation

Menurut survei RAND Corporation, bangsa tidak menghasilkan pemimpin masa depan dengan pengalaman internasional yang mendalam dan pandangan.

Bahkan, survei menguraikan atribut di sini untuk memiliki karir yang sukses di sebuah organisasi internasional di publik: (a) kemampuan umum (pemecahan masalah, keterampilan analisis, dll.(b) kemampuan untuk bekerja dalam tim.

Namun, dalam banyak bisnis, tugas pengembangan kompetensi kepemimpinan ditinggalkan untuk Manajer Sumber Daya Manusia.

Bahkan, bekerja di lingkungan global memerlukan campuran keterampilan yang berbeda. J. Stewart Black, Allen Morrison, dan Hal Gregersen, penulis Global Penjelajah, memperdebatkan bahwa setiap pemimpin global telah menetapkan karakter global terlepas dari negara atau negara atau Industri.

Empat daerah kunci termasuk rasa ingin tahu, perspektif, karakter, dan cerdas. Bisnis cerdas untuk menjadi kata hari karena seseorang harus mampu untuk berpikir secara global dan menyesuaikan kegiatan di tingkat lokal, serta memuaskan pelanggan di semua tingkat.

Pemimpin harus menjadi visioner sehingga mereka menyediakan Organisasi Visi dari apa organisasi ingin mengubah dirinya ke dalam meskipun situasi saat ini.

Para pemimpin harus mendorong pengambilan keputusan turun ke karyawan tingkat terendah dan memberdayakan mereka untuk melakukannya.

Pemimpin harus memiliki integritas dan memimpin dengan contoh. Pemimpin harus memiliki perspektif global dalam pemahaman bahwa dunia saling berhubungan.

Selain itu, pemimpin harus ditemukan sehingga mereka akan melihat lebih banyak perjuangan hari adalah mengantisipasi ancaman dan merebut kesempatan.

Pemimpin harus tahu bagaimana menginspirasi dan memotivasi pekerja untuk melakukannya. Pemimpin harus Menghargai Perbedaan dan memaksimalkan kemampuan mereka.

Bahkan, kompetisi ini meningkatkan kebutuhan para pemimpin untuk belajar bagaimana bekerja efektif dengan orang-orang yang memiliki berbagai bahasa, adat, dan nilai sosial.

Pemimpin harus membuat orang-orang yang bertanggung jawab tetapi berbagi keberhasilan organisasi penghargaan. Pemimpin harus belajar bagaimana mendengarkan dan menghormati karyawan mereka sehingga mereka dapat mempertahankan kepercayaan dari seluruh organisasi.

Ringkasnya, coronavirus tidak akan meninggalkan planet kita dalam waktu dekat. Orang – orang di seluruh dunia perlu untuk membuat penyesuaian dengan normal baru. Oleh karena itu, organisasi tidak dapat terus tersandung melalui lingkungan global adalah.

Bahkan, saat-saat putus asa harus menuntut tindakan segera. Dengan jutaan pengangguran dan karyawan yang bekerja di negara asing, kecenderungan pasar itu harus mendapatkan perhatian lebih dari siapa pun. Organisasi yang ingin mempertahankan kesuksesan di masa depan tidak bisa lagi melanjutkan operasi yang sama.

Artikel ini menunjukkan kebutuhan kritis untuk memilih tipe kepemimpinan yang tepat di dunia yang mudah menguap. Sukses sebagian besar akan tergantung pada kemampuan mereka untuk mengelola sumber daya mereka, merebut kesempatan strategis, dan menginspirasi tenaga kerja mereka untuk kinerja yang lebih besar. ♪ Let’s pray that it’s not too lat ♪.

Penutup

Sepertinya itulah yang dapat kami sampaikan dalam pertemuan kali ini mengena Kepemimpinan & Manajemen dalam Volatile Covid-19. Semoga bermanfaat bagi kalian yang telah membaca aratikel ini.

Jangan lupa untuk selalu mampir disini Seobaru.com karena kami akan selalu memberikan info menarik lainnya yang sayang untuk dilewatkan, seputar dunia bisnis ataupun informasi lainnya.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.